Berita Hari Ini : Dieng Part 2 : DIENG ”Beautiful, Misty and Mysterious”


(Newsteen) - DIENG…..”Beautiful, Misty and Mysterious” magnet itulah yang selalu membuat saya ingin balik lagi kesana.

Keelokan wajah dataran tinggi dieng yang tak pernah pudar, kabut tipis yang menyapa lembut kulit hingga dinginnya menusuk tulang dan kearifan budaya serta keramah tamahan penduduknya yang khas membuat semua orang yang pernah singgah didaerah ini merasa ingin kembali menyapa Dieng.

Seperti saya yang datang untuk kali kedua mengunjungi dataran tinggi dieng. Tak ada yang berubah disini meski setahun silam telah berlalu, wisatawan dari berbagai daerah sangat exited untuk menjelajah Dieng lebih jauh, termasuk saya ini.


Oke…udah dulu ya sok puitisnya, hehe. Start dari terminal kampung rambutan, saya dan keempat teman saya menaiki bus jurusan purwokerto dengan harga tiket Rp 170.000 /orang, harga tiket bengkak gara-gara long weekend padahal harga normalnya cuma Rp 120.000.

Perjalanan memakan waktu sekitar 24 jam karena macet (Rekor muri nih 24 jam di bus cuma sampe Purwokerto doang….wkwk), normalnya padahal cuma sekitar 7-8 jam perjalanan.

Sesampainya di Purwokerto kita naik mobil elf menuju alun-alun wonosobo dengan ongkos Rp 20.000/orang, di alun-alun kita dijemput sama abang rental (yang sewain mobil) untuk menuju destinasi camp pertama kita yaitu di Telaga Cebong.


Sesampainya di telaga cebong, kita langsung mendirikan tenda dan tidur karna jam setengah 3 malem nanti kita akan summit ke puncak sikunir ditambah suhu di telaga cebong yang dingin banget jadi gak ada keinginan lain lagi selain tidur hahaha…..

Daaan pas bangun tidur, trus keluar dari tenda, You know apa yang kita liat? Milkyway…ya milkyway, setelah trip-trip sebelumnya gagal terus liat milkyway karna cuaca yang gak mendukung, trus sekarang bisa liat ya walopun cuma ditelaga, dan sebelum summit kita foto-foto dulu walopun hasilnya blur hehe…

Ternyata bener kata si bapak-bapak yang jaga toilet, kalo udah lewat jam 3 trek ke puncak sikunir pasti bakal padet merayap (Kaya jalan di Jakarta aja…hehe).

Alhasil kita lewat jalur lain yang agak terjal dan cukup bikin lutut ngilu, tapi lumayan cepet karna cuma beberapa orang yang lewat jalur ini dan viewnya yang pasti lebih keren dari jalur biasa karna langsung menghadap ke telaga cebong.

Kurang dari 60 menit kita udah sampai  di puncak sikunir, puncak ini dikenal dengan Golden Sunrise yang sangat menawan tapi sayang, tempat ini udah jadi cendol alias lautan manusia.

Buat temen-temen Teeners saya saranin kalo mau kesini jangan pas hari libur, kalo bisa malah weekday aja karna menurut saya puncak sikunir sangat bagus kalo gak cendol.


Kalau menurut saya jalur Dieng itu lebih menarik, selain view kebun dan sawah penduduk juga terdapat hutan yang rindang dengan bentuk akar abstrak ditengah jalur serta ditepiannya terdapat bunga-bunga putih yang cantik (kesan eksotisnya dapet kalo buat foto prewed…wkwk), kawasan ini dinamakan Akar Cinta yang entah apa alasannya saya juga belum tau…hehe,  dan jenis floranya pun sangat beragam serta view lembah yang menawan saat diselimuti kabut tipis.
By the way ternyata turun via Dieng cepet juga…hehe. 

See uuuu next trip.

Debbie Fransiska H 

Komentar